oleh

Masuk Musim Panen II, Bappenas Persiapkan Atasi Kekeringan

Masuk Musim Panen II, Bappenas Persiapkan Atasi Kekeringan

Jakarta-Detakpos-Saat ini di Indonesia akan memasuki musim kemarau di bulan Mei atau Juni 2020 dengan puncaknya di bulan Agustus atau September 2020. Diprediksikan masih terdapat peluang curah hujan tinggi di beberapa daerah selama periode Mei, Juni – Agustus 2020.

Berdasarkan data KSA BPS, Indonesia akan memasuki musim panen raya kedua pada bulan Agustus 2020. Melihat potensi musim kemarau yang dapat menyebabkan kekeringan maka diperlukan langkah-langkah mitigasi.

“Berdasarkan prediksi BMKG, 30 persen wilayah yang masuk zona musim ke depan akan mengalami kemarau yang lebih kering dari biasa. Oleh sebab itu, antisipasi, mitigasi, harus betul-betul disiapkan sehingga ketersediaan dan stabilitas harga bahan pangan tidak terganggu,” kata Presiden Joko Widodo saat memimpin rapat terbatas secara telekonferensi dari Istana Merdeka, Jakarta, pada Selasa, 5 Mei 2020.

Beberapa langkah atau kebijakan menyiasati kekeringan Menteri Perencanaan Pembangunan (PPN)/Kepala Bappenas Menteri Suharso Monoarfa turut memberi masukan pada rapat terbatas tersebut.

“Potensi impor beras semakin sulit, sehingga pengamanan pasokan dari produksi dalam negeri harus menjadi fokus utama,” ujar Menteri.

Cadangan Beras Pemerintah (CBP) di perum Bulog tercatat 1,3 juta ton per 30 April 2020. Saat bulan panen raya maka perlu langkah mengoptimalkan penyerapan gabah untuk mengamankan CBP. Kemudian di masa tanam kedua nanti perlu ada penjaminan dan pengamanan dengan memastikan penyaluran pupuk dan benih, terutama pada provinsi yang menjadi sentra produsen pagi.

“Siklus produksi gabah kering giling kita mengikuti siklus cuaca sehingga luas panen padi rata-rata meningkat pada bulan Maret dan April, kemudian Juli dan Agustus. Luas panen padi menurun pada bulan November, Desember sampai bulan Februari, karena itu pemerintah senantiasa menyesuaikan CBP dengan siklus tersebut. Jadi intinya kesediaan pangan menjadi penting di setiap bulan bagi kita,” kata Menteri

Sejauh ini prediksi daerah rawan kekeringan terjadi di Aceh, Sumatera Utara, Jabar selatan, Jatim, Nusa Tenggara, Sulawesi Selatan, Sulawesi Utara, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Selatan. Maka di provinsi tersebut dapat dilakukan penyiapan bantuan benih padi varietas tahan kekeringan seperti Inpari 38, Inpari 39,dan sebagainya.

“Sebelum kekeringan melanda, agar kiranya waduk dan embung yang sudah terbangun selama ini dapat dioptimalisasi pemanfaatannya dan bila perlu penyiapan skenario modifikasi cuaca (hujan buatan),” ungkap Menteri.(d/2).

 

Editor : A Adib

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Detakpos Terkini