oleh

Hujan Abu Guyur Boyolali Dampak Merapi

BoyolaliDetakpos – Hujan abu tipis mengguyur wilayah lereng Merapi sisi timur di Kecamatan Musuk, Boyolali, Jawa Tengah,  malam ini. Hingga saat ini abu vulkanik dari gunung Merapi tersebut masih terjadi, demikian twit@BPPTKG yang diterima detakpos.com di Bojonegoro, Rabu (30/2).

“Iya, hujan abu tipis,” seorang warga Dukuh Mlambong, Desa Sruni, Kecamatan Musuk, Boyolali, Sofyan, Selasa (29/1/2019) malam.

Hujan abu juga tampak di dekat-dekat lampu penerangan di luar rumah. Guyuran abu terlihat jelas. Selain itu, abu juga tampak menempel pada daun-daun maupun jok-jok sepeda motor yang diparkir di tempat terbuka.

Hingga pukul 22.05 WIB malam ini, hujan abu masih terjadi.

Menurut warga lainnya, Warjuli, selain hujan abu juga bau belerang tapi tidak begitu menyengat.

“Tadi sempat bau belerang juga, tapi ini sudah tidak,” imbuh Warjuli dan diiyakan sejumlah warga.

“Kalau naik motor abunya bisa nglilipi. Mata juga terasa pedih,” tambahnya.

Berdasarkan twit @BPPTKG, yang ditwitkan sekitar satu jam yang lalu, terjadi guguran lava pijar yang teramati dari CCTV pukul 20.17 WIB, ke arah hulu Kali Gendol dengan jarak luncur 1.400 meter. Durasinya 141 detik.

“Selamat malam #WargaMerapi. Guguran lava pijar teramati dari CCTV pukul 20.17 WIB, ke arah hulu Kali Gendol, jarak luncur 1400 m, durasi 141 detik.

Tingkat aktivitas #Merapi Waspada (Level 2). Masyarakat diimbau tetap tenang serta mewaspadai kemungkinan terjadi hujan abu lokal,” twit @BPPTKG. (*)

Sumber/editor: BPPTKG/Agus

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Detakpos Terkini