oleh

KNTI: Para Capres Promosikan Tanggul Laut

JakartaDetakpos-Jakarta disebut-sebut akan tenggelam oleh salah satu kandidat calon presiden. Pada tahun 2025, air di laut utara Jakarta diramal akan mencapai Bundaran Hotel Indonesia sebagai dampak dari perubahan iklim.
Ketua Harian DPP KNTI, Marthin Hadiwinata mengatakan, respons pemerintah maupun kandidat presiden terhadap prakiraan bencana banjir tersebut dalam satu suara, mempromosikan proyek infrastruktur bertajuk National Capital Integrated Coastal Development (NCICD) alias Pengembangan Terpadu Pesisir Ibukota Negara (PTPIN) yang saat ini berganti nama menjadi Tanggul Laut.

Proyek Tanggul Laut di Teluk Jakarta menjadi salah satu proyek strategis nasional yang telah dipaksakan sejak era Pemerintahan SBY melalui Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI).

“Proyek tanggul laut ini adalah solusi salah untuk menghentikan tenggelamnya Jakarta,”kata Marthin di Jakarta,  (22/11).

Menururnya,  malah Pemerintah akan membuat masalah baru,  yaitu tergusurnya rumah hingga sumber kehidupan nelayan tradisional di Teluk Jakarta yang selama ini menggantungkan hidupnya dari laut.

Reklamasi Teluk Jakarta sepatutnya menjadi bahan belajar bagi pemerintah karena telah secara nyata menggusur 579 keluarga nelayan. Sedangkan tanggul laut, sebagai megaproyek infrastruktur yang akan dibangun sepanjang 37-40 km membentang dari Bekasi hingga Tangerang, dapat dipastikan akan lebih banyak lagi nelayan yang tergusur dan kehilangan mata pencahariannya dari laut.

“Sedikitnya 16.855 keluarga nelayan bakal terusir bila tanggul laut dibangun,”ujar dia.

Sampai saat ini juga, pemerintah tidak memiliki perencanaan apapun mengenai nasib nelayan kecuali penggusuran dan relokasi. Perencanaan proyek tanggul laut awalnya sebagai bantuan dari Kerajaan Belanda, namun berganti menjadi sarana untuk memfasilitasi perdagangan jasa korporasi multinasional asal Belanda untuk mendapatkan keuntungan dari jasa perencanaan, konstruksi, pengerukan hingga reklamasi.

Perubahan paradigma ini dikenal dengan istilah “shifting from aid to trade” yang menjadi polemik di banyak negara berkembang termasuk Indonesia sebagai prioritas perubahan paradigma tersebut.

Dikatakan, perubahan paradigma tersebut, dengan dasar alasan yang menyatakan Indonesia telah menjadi ekonomi pendapatan ekonomi menengah (middle income country). (dib)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Detakpos Terkini