oleh

Kanker Serviks Capai 570.000 Kasus pada 2018.

MadiunDetakpos– Ketua TP. PKK Prov. Jatim Arumi Emil Elestianto Dardak menyampaikan, bahwa lembaga yang dipimpinnya siap mendukung eksistensi Yayasan Kanker Indonesia (YKI) Jatim dalam berkiprah di tengah-tengah masyarakat. Apalagi, menurut Arumi, kiprah PKK Jatim dalam bidang kesehatan sudah banyak dilakukan.

Salah satunya mempelopori dan menggerakkan masyarakat melalui kader PKK mulai tingkat provinsi hingga tingkat kelurahan. Untuk itulah, PKK Jatim akan selalu siap memberikan dukungan kepada YKI Jatim.

“Kami siap memberikan dukungan kepada YKI Jatim dan membantu pentingnya pengetahuan akan kesehatan. Masyarakat harus memiliki kesadaran menjaga kesehatan diri sekaligus mengetahui deteksi dini bahaya kanker. Kami memiliki kader dari tingkat provinsi hingga desa,” ujar Ketua TP PKK Prov. Jatim Arumi Emil Elestianto Dardak saat memberikan pengarahan pada acara Pengukuhan Pengurus YKI Cabang Kota Madiun serta Awarness dan Deteksi Dini Kanker Leher Rahim di Asrama Haji, Kota Madiun, Selasa (10/3).

Ia mengatakan, berbagai macam kader PKK di bidang kesehatan seperti kader Posyandu, Posbindu, Jumantik dapat memperkuat upaya promotif dan preventif. Terbukti keberadaan para kader PKK cukup efektif menjawab tantangan dan permasalahan kesehatan di masyarakat.

Saat ini, sebut Arumi, pesatnya perkembangan penyakit kronis dan penyakit tidak menular banyak menjangkiti masyarakat di Jatim. Oleh karena itu, keberadaan para kader atau relawan paliatif baik di rumah sakit dengan kompetensi medis ataupun kader seperti PKK sangat berguna dalam memberi pendampingan bagi penderita kanker.
Masih menurut Arumi, ancaman kanker di Indonesia semakin meningkat seiring perubahan pola hidup masyarakat. Berdasarkan data dari organisasi penanggulangan kanker dunia dan badan kesehatan dunia, diperkirakan terjadi peningkatan kejadian kanker sebesar 300 persen pada 2030.

“Mayoritas terjadi di negara-negara berkembang seperti Indonesia,” terangnya.
Kanker Serviks, sebut Arumi, merupakan kanker keempat paling sering di derita kaum wanita dengan perkiraan 570.000 kasus pada 2018. Ironisnya, dari 6,6 persen dari semua kanker di dominasi kaum wanita.

Kanker sendiri, adalah masalah komplek dan merupakan masalah bersama. Penyakit ini telah menyatukan seluruh masyarakat untuk saling membantu dalam satu gerakan melawan kanker.

“Lewat PKK maupun YKI mari kita saling berempati, saling memotivasi dan berperan aktif serta partisipatif. Kepada masyarakat, jangan segan-segan memeriksakan kesehatan sejak dini agar kanker tidak menjangkiti keluarga tercinta kita,” jelasnya.

Sementara itu, Walikota Madiun Maidi berkomitmen ikut terlibat aktif dalam pencegahan penyakit kanker di Madiun. Ke depan, Pemkot Madiun melalui BPJS Ketenagakerjaan akan mengambil langkah efektif membantu masyarakat kurang mampu yang terindikasi kanker.

Salahuddin satu caranya, yakni lewat sinergi program antara BPJS ketenagakerjaan dan YKI Cabang Kota Madiun. Harapannya, penderita kanker bisa terdeteksi sejak dini. Jika perlu, setiap kegiatan di lembaga pendidikan seperti sekolah akan dicek apakah terdapat indikasi kanker atau tidak.
Pada pengukuhan pengurus YKI Cabang Kota Madiun masa Bhakti 2020-2025, Wakil Ketua YKI Jatim Dr. dr Hendrian D Soebagjo mengukuhkan Hj. Yuni Setyawati Maidi S.Pd M. Pd sebagai Ketua YKI Kota Madiun. (humasjatim)

Editor: A Adib

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Detakpos Terkini