oleh

Dodol Waluh 16 Meter Marakkan Festival Makanan Khas Jonegoroan

BojonegoroDetakpos– Masyarakat Desa Kumpulrejo,  Kecamatan  Kapas,  Kabupaten Bojonegoro,  menyadari, salah satu cara promosi untuk mengenalkan  produk  lokal  yakni  Waluh  atau  Labu  Kuning melalui festival. Seperti  Minggu (6/8/2017), digelar  acara festival Waluh di Lapangan  desa Kumpulrejo  Kecamatan  Kapas.

Kepala  Desa Kumpulrejo,  Mitono  menjelaskan,   festival  Waluh ini adalah  dari Kumpulrejo  untuk Bojonegoro. ”Ingin  berkarya  dan  mempromosikan potensi  Waluh  mulai  olahan yang  beragam,” ujar dia.

 Olahan  ini akan menjadi  identitas  baru Kabupaten  Bojonegoro. Tidak  hanya Waluh  pihaknya  juga  merintis  olahan baru berbahan  dasar  tanaman  kelor.Dia mengharapkan  agar Pemkab  membantu  promosi  produk  olahan  Waluh  ini.  

Ditambahkan  selain  menjual produk Waluh dalam kesempatan  ini  juga  dipamerkan  dodol Waluh  sepanjang  16 meter hasil  karya  ibu – ibu warga Desa Kumpulrejo.  

Wakil Bupati Bojonegoro, Setyo  Hartono  dalam  sambutan pembukaan  festival  Waluh  mengucapkan  terima kasih  dan  selamat  kepada  seluruh  warga  desa  Kumpulrejo.

 ” Waluh  itu ada di mana saja namun  bagaimana  kreatifitas  perangkat untuk  mengambil  langkah  inovatif,” ungkap Wabup.

Dia menjelaskan,  Bojonegoro  berhasil  keluar dari 10 besar  daerah miskin  di Jawa Timur, dan yang membanggakan  adalah  salah satu  yang turut  andil  dalam meningkatkan  pendapatan  adalah  para ibu – ibu  yang bekerja  di sektor  ekonomi  kreatif.  

Ditambahkan,   agar produk  tidak  monoton  dan beragam  sehingga  akan  laku dipasaran. ” Ini perlu dikembangkan  sehingga akan  menjadi daerah  yang maju dan berkarya.” Yang penting  bagaimana menjadikan daerah  Kumpulrejo  menjadi  salah  satu  daerah  ikonik  di Bojonegoro.(d2detakpos).


 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Detakpos Terkini