oleh

Damai dalam Perbedaan

Oleh: A Adib Hambali *

DI PENGHUJUNG tahun 2020, Presiden Joko Widodo merombak Kabinet Indonesia Maju. Dalam reshuffle ini H Yaqut Cholil Qoumas (Gus Yaqut) dipercaya menjadi Menteri Agama (Menag) RI.

Sejumlah “pekerjaan rumah/PR” pun menunggu Ketua Umum Pimpinan Pusat GP Ansor, ormas kepemudaan di lingkup Nahdlatul Ulama (NU) yang sejak lama mendengungkan tagline “NKRI Harga Mati” ini, untuk merefleksikan permasalahan toleransi keberagaman yang ditandai dengan penerimaan, pengakuan, dan inklusi atas seluruh identitas agar dapat hidup berdampingan secara damai (peaceful co-existence) dalam perbedaan.

Presiden Joko Widodo menyampaikan tentang pentingnya toleransi pada hari terakhir KTT ASEAN ke-37, 15 November 2020. Melalui Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi, Presiden menyampaikan keprihatinan masih terus terjadinya intoleransi beragama dan kekerasan atas nama agama.

Terkait hal tersebut, SETARA Institute menyampaikan keprihatian. Yang dinyatakan oleh Presiden merupakan kondisi faktual, khususnya dalam konteks Indonesia. Intoleransi beragama dan kekerasan atas nama agama yang disampaikan oleh Presiden merupakan masalah serius yang dihadapi, khusus oleh bangsa dan pemerintah Indonesia sendiri.

Sebagai Kepala Negara dan Pemerintahan, Presiden Jokowi memiliki segala kewenangan politik dan hukum yang dibutuhkan untuk mengambil tindakan terukur dalam kerangka demokrasi untuk mengatasi persoalan akut intoleransi di Indonesia.

SETARA Institute kembali mengingatkan bahwa keberhasilan Jokowi menjadi Presiden RI pada 2014 sempat memunculkan harapan baru, setelah selama satu dekade di bawah kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono kondisi kebebasan beragama/berkeyakinan mengalami stagnasi.

Namun, merujuk pada situasi objektif terkini, harapan publik terhadap Pemerintahan Jokowi memudar. Periode pertama kepresidenan Jokowi tidak menghasilkan teroboson yang signifikan dalam pemajuan toleransi dan kebebasan beragama/berkeyakinan. Alih-alih membangkitkan harapan publik, tahun pertama periode kedua pemerintahan Presiden Jokowi justru menunjukkan lemahnya kepemimpinan nasional dalam jaminan hak untuk beragama/berkeyakinan secara merdeka sesuai dengan Konstitusi.

Mengacu pada data kondisi kebebasan beragama/berkeyakinan yang dihimpun dan dirilis oleh SETARA Institute setiap tahun sejak 2007, terdapat persoalan struktural yang mesti diatasi oleh pemerintah, dan secara langsung berada dalam kewenangan dan kendali Presiden sebagai Kepala Negara, yaitu persoalan kebijakan, persoalan kapasitas aparatur pemerintah, dan persoalan penegakan hukum.

Dalam pandangan SETARA Institute, politik akomodasi yang menguat dalam pemerintahan kedua Jokowi turut berkontribusi melemahkan kepemimpinan Jokowi dalam pemajuan toleransi, kebebasan beragama/berkeyakinan (KBB), dan hak asasi manusia pada umumnya.

Di tengah kepemimpinan nasional yang lemah, basis sosial toleransi ikut memburuk, yang ditandai dengan: 1) rendahnya kesalingpahaman mutual understanding antar identitas di tengah-tengah masyarakat yang dipicu pembiaran ekspresi kebencian atas nama agama oleh figur-figur publik dan politisasi agama oleh para politisi, 2) meningkatnya segregasi sosial antar identitas yang memicu ketegangan (tension) ketidaktertiban sosial _(social disorder)_, hingga kekerasan terhadap identitas yang berbeda _(the other)_, terutama minoritas yang rentan, 3) maraknya ekspresi terbuka intoleransi, pelanggaran hak, dan kekerasan atas nama agama.

Berikutnya, lemahnya kepemimpinan nasional di bidang pemajuan toleransi dan kebebasan beragama/berkeyakinan dipertegas dengan buruknya kinerja kementerian yang secara langsung terkait dengan isu ini, khususnya Kementerian Dalam Negeri dan Kementerian Agama. Kedua Kementerian tersebut sejauh ini belum menunjukkan terobosan apapun, selain kehebohan wacana tidak lama setelah pelantikan kabinet.

Menteri Dalam Negeri tidak menunjukkan kinerja yang dibutuhkan untuk mengatasi praktik dan ekspresi intoleransi dan diskriminasi berbasis agama yang terjadi di tingkat daerah. Kebijakan diskriminatif yang selama ini dipersoalkan oleh Komnas Perempuan, SETARA Institute, serta pegiat kebinekaan dan pegiat HAM lainnya, dibiarkan. Ekspresi diskriminasi, intoleransi, pengistimewaan kelompok mayoritas, dan pembatasan hak kelompok minoritas yang terjadi di banyak daerah cenderung dibiarkan.

SETARA Institute mengingatkan Mendagri, data kondisi kebebasan beragama/berkeyakinan menunjukkan bahwa pemerintah daerah merupakan salah satu pelanggar hak KBB pada kategori negara dengan jumlah pelanggararan yang tinggi, baik dalam bentuk tindakan langsung _(violation by commission)_, pembiaran _(violation by omission)_, maupun peraturan _(violation by rule)_.

Mestinya, Mendagri menjadikan tata kelola pemerintahan daerah yang inklusif sebagai fokus kementeriannya untuk menjamin pengakuan hak bagi seluruh warga negara.

Kinerja Menteri Agama sejauh ini juga tidak menunjukkan terobosan yang dibutuhkan, mulai dari penataan institusional untuk memastikan jaminan seluruh agama, termasuk agama lokal atau Penghayat Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa yang sudah mendapatkan rekognisi negara melalui Putusan MK, hingga kebijakan penanganan konservatisme keagamaan dan pelintiran kebencian (hate spin) dalam ruang-ruang penyiaran dan pengajaran keagamaan,baik formal maupun informal.

Di tengah lemahnya basis struktural yang ada, SETARA Institute mengajak seluruh elemen masyarakat sipil untuk bekerja keras, bahu membahu, berkolaborasi, dan bergotong royong memperkuat literasi keagamaan masyarakat, memperbanyak ruang-ruang perjumpaan lintas agama, menghadirkan narasi-narasi keagamaan yang sejuk dan moderat, serta melakukan program konkrit untuk membangun ketahanan sosial lintas identitas.

Direktur Riset SETARA Institute Halili Hasan pun mempunyai harapan terpilihnya Gus Yaqut memimpin Kementerian Agama
” Menag baru punya modal sosial yang baik untuk merawat harmoni antar agama dalam kebhinekaan. Menurut saya, Menag baru akan prospektif, hanya jika beliau mendasarkan tindakan dan kebijakannya sebagai pejabat Negara kepada konstitusi negara, UUD 1945.

Gus Yaqut menegaskan komitmen untuk menjadi menteri semua agama. Tidak boleh ada perbedaan perlakuan dan diskriminasi bagi semua agama di Indonesia.

“Tidak boleh ada perbedaan, tidak boleh ada diskriminasi bagi semua agama di Indonesia,” tegas Gus Yaqut di Jakarta, (Detakpos.com, Rabu, 23/12/2020).

Melalui Kemenag, ia ingin menjadikan agama sebagai inspirasi, bukan aspirasi. Caranya, dengan menumbuhkan sikap saling menghormati antar pemeluk, antar mereka yang berbeda keyakinan.

“Mereka yang bukan saudaramu dalam iman adalah saudaramu dalam kemanusiaan,” tuturnya mengutip ungkapan Sayyidina Ali.

Toleransi tingkat tinggi ini harus diteladankan dari Kementerian Agama.”Saya tidak ingin dari Kemenag justru muncul cara-cara diskriminatif antara satu dengan lainnya.”

Gus Yaqut ingin menjadikan Kemenag sebagai kementerian semua agama. Menag akan berusaha mengembalikan agama pada fungsi yang mendamaikan. “Kita kembalikan agama pada fungsinya yang mendamaikan, sebagai jalan untuk melakukan resolusi konflik atas semua persoalan,” ujarnya.

“Kita akan menolak gerakan yang ingin menjadikan agama sebagai sumber konflik dan perpecahan,” tandasnya.(*

*Redaktur Senior Detakpos

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Detakpos Terkini