oleh

Khofifah Ajak Kerja Sama Sektor Maritim pada Australia Barat

SurabayaDetakpos– Pemerintah Provinsi Jawa Timur terus mengembangkan pendidikan vokasi di berbagai lembaga pendidikan di Jawa Timur. Sebagai upaya pengembangan tersebut, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menawarkan kerjasama pendidikan vokasi kepada Pemerintah Australia Barat.

“Pendidikan vokasi kebutuhannya sangat besar di Jatim. Tahun depan kerja sama Provinsi Jawa Timur dengan Australia Barat telah berusia 30 tahun. Apa yang bisa kita perbarui kerjasama akan kita lakukan, khususnya pendidikan, pariwisata dan perdagangan ,” ujar Khofifah panggilan akrab Gubernur Jatim saat menerima Menteri Australia Barat, Peter Tinley di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Kamis (7/11).

Saat ini, jelas Gubernur Khofifah, Jatim sedang fokus terhadap pendidikan vokasi, utamanya SMK. Melalui pendidikan vokasi tersebut, diharapkan dapat membentuk keterampilan sesuai dengan kebutuhan pasar kerja.

“Sekarang sudah keluar Keputusan Presiden tentang Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Singhasari – Malang. KEK ini khususnya di bidang digital IT dan pariwisata. Kita berharap akan ada kemungkinan kerjasama tidak sekedar SMK, tetapi juga setelah mereka lulus SMK bisa mendapatkan penguatan skill khususnya melalui skema working holiday visa yang bisa kerja magang sampai 2 tahun di perusahaan di Australia sesuai bidang masing- masing terutama sektor maritim.

Program kerja sama antara Jatim dengan Australia Barat terutama untuk pendidikan vokasi secara khusus digital IT juga akan kami jadikan prioritas,” kata mantan Menteri Sosial RI di era Presiden Jokowi ini.

Gubernur perempuan pertama di Jatim ini juga menyampaikan, bahwa saat ini sudah mulai tumbuh sekitar 300- an start up di Jatim serta perkembangan perusahaan e-commerce yang membutuhkan skill khusus. Karena, persoalan tersebut menjadi kebutuhan di era industri 4.0. Misalnya saat ini kita sangat kekurangan sumber daya manusia (SDM) khususnya di bidang coding.

Terkait hal tersebut, Khofifah pun mengusulkan adanya kerja sama pelatihan teknis secara spesifik untuk mendapatkan ahli coding. Harapannya, ahli coding bisa mensupport perkembangan start up yang sedang tumbuh subur di Jatim.

“Kita berharap bisa mendapatkan secara spesifik technical training untuk mendapatkan ahli coding untuk mensupport start up yang tumbuh cukup pesat di Jatim,” ajaknya.

Selain itu, orang nomor satu di Jatim ini juga menyambut baik peluang potensi kerja sama bidang maritim yang ditawarkan Menteri Australia Barat.

Kerja sama tersebut bisa dilakukan dengan melihat potensi Indonesia dan Australia. Untuk Jatim sendiri, potensi yang sangat besar adalah Ikan Tuna.

Karena itu, Australia Barat diharapkan bisa melakukan investasi pengolahan Ikan Tuna di Jatim, serta dapat mencarikan akses pasarnya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Detakpos Terkini