oleh

13 Pemilik IPR Ditagih Reklamasi

Bojonegoro– Detakpos-Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Pemkab Bojonegoro kemarin memanggil 13 pemilik Izin Pertambangan Rakyat atau IPR. Mereka ditagih terkait reklamasi setelah penambangan yang mereka lakukan selesai.


Para pemilik IPR itu sendiri kemarin dikumpulkan di ruang Angling Dharma pemkab Bojonegoro. Klarifikasi sendiri dipimpin kepala DLH Nurul Azizah dengan didampingi perwakilan dari Kejaksaan Negeri Bojonegoro dan Polres Bojonegoro. Hadir juga sejumlah dinas dan instansi terkait.


‘’Baru satu pemilik IPR yang melakukan reklamasi,’’ kata kepala DLH Nurul Azizah kepada Detakpos.com Dia menuturkan satu pemilik IPR tersebut adalah Carinanik di Malo yang reklamasinya dibantu Subkontraktor Blok Cepu.


Sementara lainnya lanjut wanita yang pernah menjabat Camat Kalitidu dan Purwosari itu menuturkan sama sekali belum melakukan reklamasi. Dia menuturkan bekas galian tersbeut mengakibatkan kerusakalan lingkungan serta membahayakan warga sekitar. ‘’Sebab dibiarkan berupa galian tanpa diratakan lagi,’’ tuturnya.


Karena itu dia menjelaskan sebagai bentuk tanggung jawab maka pihaknya memanggil para pemilik IPR. Dan setelah ini tambah dia diharapkan reklamasi segera dilakukan. Karena itu kami mengundang Polres dan kejaksaan negeri untuk mengawal,’’ imbuhnya


Dia juga menjelaskan pemanggilan ini sendiri lanjut dia sebenranya sudah diagendakan lama. Bahkan sebelum Badan Lingkungan Hidup berubah menjaid DLH seperti sekarang. ‘’Jadi  memang ini program lama,’’ imbuhnya.


Saat ditanya mengenai IPR yang ada dia menjelaskan IPR yang dipanggil adalah yang melakukan penambangan 2014. Dan saat ini aktivitas IPR di 13 lokasi sudah tidak ada lagi. ‘’Yang ada hanya bekas galian yang membahayakan dan kerusakan lingkungan akibat galian tersebut,’’ ungkapnya.



Grafis Pemilik IPR Yang Di Panggil


Lokasi                            Pemilik                Jenis Galian                    Luasan

Tebon Padangan           Randi             Pasir dan Tanah uruk       10 ha

Ketileng Malo              Soliki                 Tanah uruk                 8,3 ha

Kalirejo Malo             Wahyu Isnin         Tanah Uruk                 8,8 ha

Tebon Padangan        Hempry Herry         Pasir                         9,5 ha

Tebon Padangan        Siyo Susiyono         Pasir                        10 ha

Tebon Padangan        Abdul Rochim         Pasir                         9 ha

Tebon Padangan        Choirul Anas          Pasir                        10 ha

Ketileng Malo             Edi Suwito          Tanah uruk                  9,8 ha

Malo                           Widiarto           Tanah Uruk                 9,7 ha

Malo                        Carinanik            Tanah uruk                   5,5 ha

Donan Purwosari         Munarto            Tanah uruk                   9 ha

Sambeng Kasiman      Maryono            Pasir                            9 ha

Donan Purwosari         Mursyid            Tanah uruk                  9,9 ha

(tim/detakpos).

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Detakpos Terkini