oleh

Dinas Perdagangan Didesak Tunda Relokasi PKL

SemarangDetakpos-Dinas Perdagangan Kota Semarang, Jawa Tengah, kembali mengadakan pertemuan bersama para pedagang kaki lima (PKL) di Balai Keluharan Mlatiharjo Semarang Timur.

Tujuannya untuk mengkomunikasikan prihal relokasi PKL di sepanjang Jalan Barito yang sampai saat ini masih menuai penolakan dari para PKL karena bangunan relokasi yang disediakan oleh Pemerintah Kota dinilai tidak layak, baik dari segi bentuk maupun luasan bangunan yang tidak memadai dipakai untuk melanjutkan usaha.                                                                                                                                          

Melalui Forum ini para PKL yang tergabung dalam Paguyuban Pedagang dan Jasa Mlatiharjo kembali mempertegas tuntutan mereka kepada Dinas Perdagangan..                                                                                                                           Wahyu Wijayanto mengatakan, PKL Mlatiharjo menghendaki bangunanya hanya direvitalisasi secara mandiri, apabila bangunan yang mereka tempati saat ini tidak masuk dalam cakupan lokasi proyek pembangunan Kanal banjir Timur                                                                      

Menurut Wahyu, PKL Mlatiharjo bersedia direlokasi, jika lokasi bangunan yang ditempati saat ini masuk dalam lokasi proyek pembanguan kanal banjir Timur, tetapi dengan catatan bahw, bangunan relokasi yang disediakan harus layak baik dari segi luasanya yang sesuai dengan bangunan yang ditempati saat ini, begitu pula dengan bentuk bangunan yang harus permanen dan dilengkapi dengan fasilitas penunjang seperti listrik yang sesuai dengan kebutuhan usaha para PKL                                                                                                                                                                                                                    ”Apabila harus direlokasi, PKL Mlatiharjo menghendaki agar seluruh anggota Paguyuban Pedagang dan Jasa Mlatiharjo ditempatkan dalam satu lokasi yang sama dan tidak dipisah-pisah,”ungkap Wahyu dalam rilis yang diterima, Jumat (13/4).                                                                                                                                                                               Dikatakan, PKL meminta kepada kepala Dinas Perdagangan untuk membuat surat keputusan tertulis yang isinya menyebutkan bahwa PKL Mlatiharjo tidak akan  direlokasi jika tuntutan PKL pada poin ke 2 dan 3 belum dipenuhi oleh pihak pemerintah kota semarang.                                                                                                                                                                        Surat keputusan tertulis yang diminta para PKL untuk dikeluarkan oleh Dinas perdagangan kota Semarang dalam salah satu poin tuntutan dimaksudkan  untuk menghilangkan kekhawatiran dan mendapatkan kepastian atas perkataan dan janji yang disampaikan oleh Kepala Dinas Perdagangan terkait penataan PKL dikelurahan Mlatiharjo.                                                                                                                                                                                                  ”Untuk itu para PKL memberikan tenggang waktu selama 14 hari kepada Dinas Perdagangan untuk menyikapi tuntutan yang disampaikan secara tertulis dan dibacakan secara langsung di dalam forum pertemuan oleh salah satu Perwakilan dari Paguyuban Pedagang dan Jasa Mlatiharjo,”tulis Wahyu Wijayanto dan Herdin Pardjoangan.(d2)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Detakpos Terkini