oleh

Khofifah Beri Dukungan Moral Keluarga Korban Bullying

SukabumiDetakpos– Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa mengunjungi kediaman SR (8), murid kelas II SD Longkewang, Sukabumi, Jawa Barat yang diduga meninggal akibat perundungan atau bullying, Jumat (11/8). Kedatangan Khofifah untuk memberi dukungan moral kepada keluarga almarhum supaya tegar dan kuat.

“Saya turut berduka cita atas meninggalnya SR. Kepada keluarga yang ditinggalkan semoga diberikan ketabahan serta keikhlasan dalam menghadapi cobaan ini,” ungkap Khofifah.

Kepada keluarga korban, Khofifah juga menyerahkan sejumlah bingkisan dan santunan kematian. Dia pun berziarah ke makam SR dan mengajak seluruh rombongan untuk mendoakan korban.

Khofifah mengatakan, apa yang menimpa SR bukan sesuatu yang baru dan sudah terjadi sejak lama. Hanya saja sekarang ini efek media sosial begitu dahsyat sehingga sebuah kejadian dapat cepat menyebar. Ditambah, ada sebuah “virus” dimana hampir setiap orang gemar menyebar berbagai kejadian ke dalam akun mereka sehingga informasi cepat terdiseminasi.

Namun demikian, lanjut Khofifah, kasus ini harus menjadi pembelajaran bagi seluruh pihak. Terutama keluarga dan sekolah. Terlebih korbannya harus meregang nyawa. Perundungan sendiri, kata dia bisa terjadi tak hanya fisik, tetapi juga psikis.

Khofifah menambahkan, aksi  bullying tidak bisa dibiarkan lantaran memiliki efek yang besar. Bagi si pelaku, kemungkinan akan berkembang menjadi pribadi yang kurang baik di masa depan. Sementara korban bullying, juga berpotensi memiliki kecenderungan untuk balas dendam.

Bullying bisa juga terjadi di media sosial. Dan yang dikhawatirkan ini bisa menyebabkan suicide bullying atau perundungan yang mengakibatkan korban memilih bunuh diri karena depresi,” imbuhnya.

Khofifah menuturkan, semoga ada titik terang terhadap kasus kematian SR. Karena sempat terjadi kesimpangsiuran penyebab kematian SR yang juga disebut-sebut memiliki penyakit bawaan.

“Yang jelas pihak sekolah harus bertanggungjawab atas kejadian tersebut mengingat kejadian berlangsung disekolah. Menurut saya ini bisa diakibatkan kelalaian guru dan sekolah,” imbuhnya.

“Disadari atau tidak tayangan-tayangan tersebut seperti memberi contoh untuk melakukan hal serupa. Seperti dulu saat ada tayangan smackdown di mana banyak anak-anak yang akhirnya mengikuti aksi yang ia tonton, berbagai aksi kekerasan dalam tayangan tersebut ditiru padahal itu hanya untuk ditonton, tidak untuk ditiru,” ujarnya.

“Jangan sampai generasi penerus bangsa ini menjadi generasi yang lekat dan dekat dengan berbagai tindakan kekerasan dan anarkis,” tambah Khofifah dalam rilis biro humas Kemensos.

Sementara itu, Ibunda SR Ijah (40) dan Kakak SR Abdurahim mengucapkan banyak terimakasih atas kunjungan dan dukungan yang diberikan Khofifah. Menurut Ijah, besaran bantuan yang diberikan bukanlah soal utama. Kedatangan Khofifah dan dukungan yang diberikan kepada keluarganya lebih dari cukup.

“Saya sekeluarga tidak menyangka seorang menteri mau jauh-jauh datang ke desa, ke rumah kami yang seadanya. Ini bukti pemerintah peduli terhadap rakyatnya. Terimakasih,”ujarnya. (d2/detakpos)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Detakpos Terkini