oleh

Kominfo Bojonegoro Dukung Gerakan Anti “Hoax”

BojonegoroDetakpos – Dinas Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, mendukung gerakan anti “hoax” yang dideklarasikan warga Desa Sedahkidul, Kecamatan Purwosari dengan membuat pernyatan sikap, Minggu (3/9/3017).

“Kominfo mendukung sepenuhnya, sebab gerakan deklarasi anti “hoax yang dilakukan warga Desa Sedahkidul ini barangkali yang pertama kalinnya di Indonesia,” kata Kepala Bidang Informasi Publik Dinas Kominfo Bojonegoro Djoko Suhermanto, di lokasi acara.

Ia datang ke lokasi untuk mendukung gerakan anti “hoax” bersama Sekretaris Dinas Kominfo Ngasiadji, Camat Purwosari Bayu Dono, dan wartawan LKBN Antara di Bojonegoro Agus Sudarmojo.

Pada kesempatan itu, Ketua Kelompok Masyarakat (KIM) Sendang Potro Bojonegoro Din Rosidin membacakan pernyataan sikap warga setempat terkait berita “hoax”.

Dalam pernyataan sikapkan ditegaskan bahwa pemuda dan pemudi di desa setempat santun dalam komunikasi di internet dan  media sosial, menolak  berita hoax (berita bohong), fitnah, ujaran kebencian dan isu SARA dan tidak menyebarkan berita hoax.

“Berita “hoax” harus kita lawan, “kata anggota Blogger Bojonegoro Didik Jatmiko menambahkan.

Camat Purwosari, Bojonegoro Bayudono Margajelita meminta warga di daerahnya bisa menguasai teknologi dan informasi karena sudah menjadi kebutuhan.

Namun, kata dia, warga harus berhati-hati dalam memanfaatkan media sosial juga internet agar tidak masuk dalam ranah hukum.

Ia mencontohkan salah seorang warga di Kecamatan Gayam, yang bertetangga dengan Kecamatan Purwosari, ditangkap polisi dari Bekasi, karena menulis di media sosial tanpa menggunakan etika.

“Kami minta warga dalam memanfaatkan media sosial jangan seenaknya. Manfaatkan untuk yang bermanfaat, seperti memasarkan produk industri,” ucapnya.

Penandatanganan ati “hoax” dilakukan di atas banner diawali Kepala Desa Sedahkidul  M Choirul Huda, Bayudono Margajelita, Ngasiaji (Sekdin Kominfo), Joko Suhermato dan Agus Sudarmojo.


Ikut menandatangani deklarasi anti “hoax”, yaitu  jajaran pengurus KIM Sendang Potro, Didik Jatmiko (Blogger), Edy Supraeko (JIM Bojonegoro), juga warga di desa setempat. (*/d1/detakpos)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Detakpos Terkini