oleh

Bamsoet: Hanya Berkantong Tebal Bisa Jadi Pejabat Publik

 

JakartaDetakpos-Wakil Ketua Umum DPP Partai Golkar Bambang Soesatyo membeberkan “borok” partai politik di negeri ini, yaitu masuknya pemodal besar.

Menurut Ketua MPR ini, fenomena masuknya pemodal besar ke dalam partai politik bukanlah hal baru. Mereka kerap masuk dengan cara membantu kandidat calon ketua umum yang berlaga dalam Munas, Muktamar atau Kongres Parpol yang terbuka.

“Ini hal yang biasa. Sah-sah saja,”ungkap Ketua MPR Bambang Soesatyo (Bamsoet) di Jakarta, Kamis ,(20/2).

Namun, lanjut Bamsoet, kita semua juga harus mewaspadai jika ternyata ada agenda tersembunyi di balik bantuan yang diberikan oleh para para pe skinmodal yang kadang membawa kepentingan asing tersebut.

Untuk itu, lanjut dia, setiap partai politik dan para elite-nya harus memiliki pemahaman ideologi Pancasila yang jelas agar partai politik tidak terkontaminasi oleh kepentingan asing maupun kepentingan para pemilik modal.

Tanpa terus menerus kita tanamkan kecintaan kita pada Pancasila, Bhineka Tunggal Ika, NKRI dan UUD NRI 1945 (PBNU) pada setiap elite parpol dan generasi penerusnya, maka dengan Sistem Demokrasi yang sangat liberal (terbuka) pada saat ini, Indonesia akan menghadapi tantangan besar dalam menjaga keutuhan bangsa.

Dikhawatirkan masuknya para pemodal atau kepentingan asing bisa saja berdampak pada penentuan kebijakan ekonomi dan politik Indonesia.

“Ini sebenarnya warning dari saya dalam melihat sistem demokrasi kita yang sangat berbiaya tinggi. Di mana hanya orang-orang berkantung tebal yang memiliki peluang menjadi pejabat publik, sebagai ekses merebaknya politik uang mulai dari pemilihan kepala desa, bupati/walikota, gubernur, Pileg hingga Pilpres. Kalau hal ini terus dibiarkan terjadi, bukan tidak mungkin dalam kurun waktu 20 atau 30 tahun mendatang, para pemodal besar dan kepentingan asing melalui para tokoh dan elit parpol dapat sangat mempengaruhi berbagai kebijakan yang akan lahir, naik di legislatifvmaupun di eksekutif untuk kepentingannya.

Mungkin saat ini masih belum terlihat parpol yang terkontaminasi oleh kepentingan pemodal asing. “Saya juga yakin para pemimpin parpol, para elit parpol dan politisi di Indonesia saat ini masih mampu berpikir jernih dengan landasan Pancasila dan UUD 1945 untuk tidak menggadaikan kedaulatan NKRI hanya demi syahwat politik sesaat.”

Namun, kalau kita tidak secara terus menerus menanamkan Kesadaran dan kecintaan kita Pada Pancasila dan NKRI, khususnya pada generasi muda, maka bangsa kita akan menghadapi tantangan berat dalam menjaga Keutuhan NKRI dalam 20-30 tahun mendatang. (d/2).

Editor: A ADIB

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Detakpos Terkini