oleh

Masyarakat Jangan Beraktivitas dalam Radius 4 KM dari Puncak

JakartaDetakpos-Gunung Soputan yang terletak di Sulawesi Utara kembali mengalami erupsi Minggu (16/12) pagi. Pusat Vulkanologi Dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menginformasikan bahwa kolom abu yang terekam mencapai kurang lebih 7.000 meter (m) di atas puncak Gunung Soputan (8.809 m di atas permukaan laut)

“Telah terjadi erupsi Gunung Soputan tanggal 16 Desember 2018 pukul 05:40 WITA dengan tinggi kolom abu teramati kurang lebih 7.000 m di atas puncak,” demikian rilis dari PVMBG.

PVMBG menjelaskan,  kolom abu yang teramati dari Pos Pengamatan Gunung Api Soputan berwarna kelabu dengan intensitas tebal condong ke arah barat daya.

Erupsi tersebut terekam pada seismogram dengan amplitudo maksimum 40 mm dan durasi 6 menit 10 detik.

Dari pantauan PVMBG, dilansir laman Kemen ESDM, aktivitas kegempaan Gunung Soputan yang saat ini statusnya berada pada Level III (Siaga), masih tinggi dan kolom abu letusan masih terlihat.

Dari hasil analisis tersebut, maka PVMBG merekomendasikan kepada masyarakat agar tidak melakukan aktivitas dalam radius 4 kilo meter (KM) dari puncak Gunung Soputan dan wilayah sektor barat-barat daya sejauh 6,5 KM karena daerah tersebut merupakan daerah bukaan kawah, untuk menghindari leleran lava dan awan panas guguran.

Selain itu, masyarakat diminta lebih mewaspadai terjadinya ancaman aliran lahar, terutama pada sungai-sungai yang berhulu di sekitar lereng Gunung Soputan, seperti Sungai Ranowangko, Lawian, Popang dan Londola Kelewahu.

PVMBG juga menganjurkan kepada masyarakat untuk menggunakan masker penutup hidung dan mulut jika terjadi hujan abu, sebagai langkah antisipatif terhadap gangguan pernafasan.(dib)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Detakpos Terkini