oleh

Nasir Abbas: Terorisme di Indonesia Sisa-Sisa Pengikut NII

Bengkulu Detakpos – Mantan komandan Mantiqi III Jamaah Islamiyah, Nasir Abbas, berbagi pengalaman terkait keterlibatan dirinya  dalam jaringan terorisme dengan mahasiswa di Bengkulu. Beberapa pesan disampaikannya agar mahasiswa terhindari dari terorisme. 

“Yang pertama kalau belajar sebaiknya lebih dari satu guru. Tidak untuk membandingkan, tapi memperluas wawasan,” kata Nasir saat menjadi salah seorang pemateri di Dialog Pelibatan Lembaga Dakwah Kampus dan Birokrasi Kampus dalam Pencegahan Terorisme di IAIN Bengkulu.

Saran lain terkait bacaan. Pria yang pernah bersekolah di Akademi Militer Afghanistan tersebut mendorong mahasiswa untuk membaca satu buku yang sama yang dihasilkan oleh penulis berbeda. 

“Kalau ini untuk membandingkan. Ciri radikal itu merasa paling benar, dan ini bisa terjadi jika bahan bacaan kita tidak beragam,” terang Nasir dalam siaran pers yang diterima Detakpos, Jumat (21/7/2017).

Secara keseluruhan Nasir mendorong mahasiswa untuk memiliki sikap kritis terhadap hal-hal yang diterimanya, baik di lingkungan kampus maupun di tengah masyarakat. 

“Biasakan berdiskusi dengan teman dari setiap informasi yang kita dapatkan. Jangan didiamkan dan jangan langsung dianggap benar,” tegasnya. 

Nasir juga menegaskan kesalahan pemaknaan jihad oleh kelompok pelaku terorisme. Menurutnya, mereka pelaku terorisme di Indonesia merupakan sisa pengikut Negara Islam Indonesia (NII), yang mendapatkan doktrin jihad adalah membunuh siapa saja orang Amerika dan Yahudi (non muslim). 

“Itu berbeda dengan apa yang saya yakini, karena jihad harus dilakukan di tempat dan terhadap orang-orang tertentu. Jihad sekarang adalah mengisi kemerdekaan Indonesia dengan hal-hal yang positif,” pungkas Nasir. (d2/detakpos)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Detakpos Terkini